Sat. May 28th, 2022
seo-practices-ecommerce

SEO dan SEM adalah metode ampuh yang dapat membantu Anda menarik arahan berharga ke situs web Anda. Mereka terus berkembang dan mengembangkan bidang dengan banyak algoritma dan proses yang berubah untuk dilacak.

Tentu saja, mesin pencari seperti Google akan membuat Anda tetap waspada. Mencapai nirwana SEO terkadang terasa seperti mencari cawan suci, dan banyak departemen pemasaran mempekerjakan tim yang secara khusus berfokus pada Jasa SEO untuk meningkatkan ranking website di Google.

Untungnya, ada berbagai sumber daya pendidikan dan konten informasi yang tersedia secara online tentang cara mengoptimalkan situs web Anda. Namun, sebagian besar konten ini ditujukan untuk situs web business-to-consumer (B2C), yang memiliki saluran penjualan, teknik pemasaran, dan struktur bisnis yang sangat berbeda dari perusahaan business-to-business (B2B).

Artikel ini akan membahas pentingnya meningkatkan SEO dan SEM Anda untuk perusahaan B2B dan bagaimana pendekatan mereka terhadap pemasaran online berbeda dari perusahaan B2C. Kami akan menyoroti praktik terbaik untuk B2B, menekankan pendekatan holistik untuk membangun otoritas merek dengan pelanggan sambil juga memberikan kiat khusus untuk meningkatkan situs web Anda.

Berikut adalah empat perbedaan teratas antara B2B dan B2C SEO/SEM dan bagaimana mereka dapat digunakan untuk menarik audiens yang tepat dan memaksimalkan penjualan.

Perbedaan utama antara situs e-commerce B2B dan B2C

Perbedaan utama antara situs e-commerce B2B dan B2C dapat diuraikan sebagai berikut. Pelanggan B2B lebih tentang ‘gambaran yang lebih besar’ dan bukan hanya pada penjualan

Tim pengadaan memiliki maksud pencarian yang berbeda dari konsumen.

Jika Anda memandu SEO untuk perusahaan B2B , kemungkinan besar Anda ingin menarik perhatian tim pengadaan atau kelompok pembeli. Meskipun para profesional ini masih menggunakan internet untuk meneliti produk atau layanan, mereka tidak menelusuri internet dengan cara yang sama seperti konsumen.

Singkatnya, niat pencari mereka berbeda. Dengan demikian, kata kunci untuk klien B2B tidak boleh sama dengan yang digunakan untuk toko e-niaga rata-rata Anda.

Ketika profesional pengadaan melakukan penelitian khusus untuk produk atau layanan yang ditawarkan perusahaan Anda, kemungkinan besar mereka mencari suku cadang, nomor, atau bahkan nomor SKU tertentu. Dengan cara ini, Anda dapat melihat bagaimana SEO jauh lebih spesifik bagi mereka yang bekerja di bidang B2B.

Rata-rata toko online Anda yang diberdayakan Shopify dapat mengonversi penjualan cepat dengan mengoptimalkan frasa kunci seperti “sweater kardigan merah muda.” Sementara itu, rata-rata tim pembelian Anda sedang mencari produk tertentu, dan tugas mereka adalah mengetahui secara spesifik. Meskipun bagus untuk pemasaran B2C, pengoptimalan kata kunci ekor panjang biasanya tidak cocok untuk pelanggan B2B.

Bagaimana Anda dapat mengoptimalkan ini?

ecommerce-seo-tips

Meskipun penting untuk menggunakan SEO untuk meningkatkan peringkat Anda untuk produk yang menghasilkan penjualan tercepat, penting juga untuk menggunakan situs web Anda untuk membina hubungan dengan pembeli masa depan juga. Ini karena saluran penjualan untuk perusahaan B2B panjang.

Oleh karena itu, menetapkan perusahaan Anda sebagai pakar industri dapat menghasilkan keuntungan besar. Seorang pembeli mungkin tidak ingin membeli dari Anda hari ini atau bahkan setahun dari sekarang. Namun, jika mereka sering menggunakan situs web Anda sebagai sumber daya, Anda mungkin akan menjadi yang pertama dalam pikiran ketika mereka siap untuk membeli.

Membangun hubungan dengan tim pengadaan sambil memperkuat otoritas merek Anda adalah suatu keharusan bagi perusahaan B2B. Anda dapat menawarkan kertas putih, e-book, atau konten khusus industri lainnya untuk menarik lebih banyak lalu lintas ke situs web Anda. Selanjutnya, tim SEO/SEM Anda harus mempertimbangkan beberapa jenis pencari daripada satu jenis konsumen yang ingin mereka layani.

Sangat membantu bagi perusahaan B2B Anda untuk meluangkan waktu untuk membangun persona pembeli yang berbeda sebelum Anda menyusun strategi SEO. Seorang akuntan, misalnya, mungkin memiliki prioritas pembelian yang berbeda dari chief operating officer. Keduanya pada akhirnya dapat menjadi pengambil keputusan dalam proses pembelian, jadi penting untuk dapat berbicara dengan kedua kebutuhan mereka. Setelah Anda menguraikan persona klien yang berbeda, Anda dapat menggunakan informasi ini untuk memandu pengoptimalan situs web Anda, penelitian kata kunci, dan pembuatan konten untuk kampanye SEO Anda.

Pelanggan B2B menginginkan hal yang spesifik, bukan keahlian menjual

Sementara perusahaan B2C dapat secara efektif menggunakan berita utama yang menarik perhatian, promosi satu kali, daya tarik emosional, dan rasa urgensi untuk meningkatkan penjualan mereka, perusahaan B2B tidak bisa.

Pelanggan B2B tidak selalu mencari harga terendah atau promosi paling mencolok. Tim pengadaan berfokus untuk memberikan nilai bagi perusahaan mereka, tetapi mereka juga harus melakukan penelitian untuk meyakinkan mereka bahwa produk atau layanan Anda paling cocok untuk perusahaan mereka – bagaimanapun juga, tugas mereka adalah melakukan uji tuntas.

Bagaimana Anda dapat mengoptimalkan ini?

Perusahaan B2B perlu menyediakan konten terkait industri yang spesifik, teknis, namun menarik di situs web mereka, menjelaskan secara alami bagaimana perusahaan mereka dapat memecahkan masalah atau masalah bagi klien.

Toko e-niaga yang menjual kardigan merah muda tidak perlu menonjolkan apa yang ditawarkan produk mereka. Namun, penyedia perangkat lunak keuangan mungkin perlu menjelaskan secara rinci bagaimana perusahaan mereka dapat memecahkan masalah tertentu yang dialami klien mereka, seperti mendapatkan pembayaran lebih cepat , dan bagaimana hal ini akan terintegrasi dengan struktur mereka yang ada.

Situs web B2B perlu melihat keseluruhan gambar, bukan hanya halaman arahan.

Untuk situs web B2C, jelas bahwa menarik volume pengunjung yang tinggi dan menghasilkan pesanan sebanyak mungkin melalui halaman arahan yang dioptimalkan dengan baik akan meningkatkan penjualan. Namun, perusahaan B2B umumnya tidak memiliki pengunjung situs web sebanyak situs e-commerce. Selain itu, pengunjung tersebut sebagian besar adalah tim pengadaan dan pembelian, jadi biasanya ada konsentrasi yang lebih tinggi pada kualitas versus kuantitas klien.

Bisnis B2B sering mengabaikan pentingnya situs web yang berfungsi dengan baik, tetapi mengingat bahwa situs B2B sering kali menjual jutaan produk sekaligus, memiliki situs web yang dibangun dengan benar dan dioptimalkan dengan baik untuk klien mereka sangat penting.

By jago

Jago suka menulis berbagai hal terkait dengan Digital Marketing. Jika ingin belajar lebih banyak seputar topik ini, bisa kunjungi: debacklink.com