Uncategorized

G7 dan COVID-19: Apa yang Diharapkan

Summary

KTT G7 tahun ini — pertemuan tahunan kepala negara dari tujuh kekuatan global dan pejabat Uni Eropa — berlangsung di Inggris pada Juni 2021. Saat dunia berjuang dengan pandemi COVID-19 dan mulai memahami dampak jangka panjangnya, semua mata akan tertuju […]

KTT G7 tahun ini — pertemuan tahunan kepala negara dari tujuh kekuatan global dan pejabat Uni Eropa — berlangsung di Inggris pada Juni 2021. Saat dunia berjuang dengan pandemi COVID-19 dan mulai memahami dampak jangka panjangnya, semua mata akan tertuju pada pertemuan puncak untuk jawaban konkret tentang akses vaksin, pemulihan ekonomi, dan elemen lain dari kekacauan yang kita hadapi.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Perdana Menteri Boris Johnson telah berjanji untuk menggunakan Kepresidenan G7 Inggris untuk fokus pada perdagangan, iklim, memperjuangkan nilai-nilai bersama dan ‘memimpin pemulihan global dari virus corona sambil memperkuat ketahanan kita terhadap pandemi di masa depan.’ Sebuah perintah yang sulit. Dengan isu-isu besar yang harus ditangani dan suara-suara yang sering bertentangan di meja, kami telah meminta lima ahli untuk memberikan pandangan mereka tentang apa yang dapat kami harapkan dari pertemuan puncak tentang pemulihan COVID-19. Setiap tanggapan mengacu pada artikel terbaru di Urusan Internasional, semuanya gratis untuk diakses dan ditautkan di bawah ini.

Dalam sebuah artikel baru-baru ini, Anda berpendapat bahwa COVID-19 pada dasarnya adalah tantangan politik. Peluang apa yang disajikan oleh KTT G7 untuk mengoordinasikan pemulihan global dari pandemi?

Sara E. Davies: Ini adalah G7 pertama yang diadakan sejak awal pandemi dan fokus utamanya adalah pemulihan COVID-19 dan kesiapsiagaan menghadapi krisis di masa depan. Mengingat 75% vaksin COVID-19 dunia telah didistribusikan hanya di 10 negara, sebagian besar masih jauh dari fase pemulihan.

G7 tahun ini mengundang perwakilan dari Australia, India, Korea Selatan, dan Uni Eropa. Bagi sebagian orang, mungkin tampak bermasalah bahwa kelompok kecil negara ini memiliki begitu banyak kekuatan untuk mengoordinasikan pemulihan global. Bagi yang lain, pengelompokan internasional kecil seperti G7 mungkin terasa seperti jalan ke depan dalam menghadapi tatanan internasional yang semakin terfragmentasi. Namun pertimbangkan efeknya jika seluruh G7 mendukung seruan India dan Afrika Selatan untuk pengabaian paten vaksin. Peluang terbesar untuk G7 ini ada dua: menggunakan kekuatan koordinasinya untuk memberikan solusi yang adil untuk distribusi vaksin global segera dan mengamankan solusi jangka panjang untuk penelitian dan pengembangan yang adil, termasuk produksi vaksin, di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Sara E. Davies adalah Profesor Hubungan Internasional di Sekolah Pemerintahan dan Hubungan Internasional, Universitas Griffith. Artikel akses terbukanya, ‘Mengapa respons COVID-19 membutuhkan Hubungan Internasional’, yang ditulis bersama Clare Wenham, diterbitkan pada September 2020.
Mengapa respons COVID-19 membutuhkan Hubungan Internasional
Sejak awal COVID-19, kami (penulis) telah secara teratur diminta untuk menjelaskan kepada media tentang…

doi.org

Di masa lalu, Anda berpendapat bahwa kesehatan global terlalu sering dipahami sebagai masalah keamanan. Pernahkah kita melihat ini dalam tanggapan negara-negara G7 selama COVID-19? Apa dampaknya terhadap negosiasi pada KTT 2021?

Clare Wenham: Wabah COVID-19 telah menunjukkan realitas respons sekuritisasi terhadap wabah. Pemerintah G7 telah melakukan intervensi sekuritisasi klasik, seperti menutup perbatasan, menyaring dan menumpulkan alat kebijakan seperti penguncian untuk ‘melindungi’ populasi (dan lebih mungkin ekonomi) dari virus. Kita dapat melihat ini sebagai konseptualisasi nasional dari jaminan kesehatan, di mana tujuannya adalah untuk melindungi negara dari ancaman eksternal penyakit sambil mengabaikan narasi solidaritas global yang dikemukakan oleh badan-badan multilateral seperti WHO.

Saat negara-negara G7 bertemu untuk membahas masa depan keamanan kesehatan global, diskusi akan berkisar pada ‘mencegah pandemi berikutnya’ seperti melalui mekanisme deteksi dini. Ini akan ditindaklanjuti dengan KTT Global Vaccine Inggris. Namun, sementara G7 mungkin membicarakan permainan yang bagus tentang keamanan kesehatan global, masih harus dilihat apakah seluruh dunia akan mendengarkan mereka, atau apakah nasionalisme vaksin yang ditunjukkan oleh negara-negara ini, dan kegagalan mereka untuk mendukung populasi di tempat lain, akan dianggap sebagai penghalang untuk kolaborasi masa depan di ruang ini.

Clare Wenham adalah Asisten Profesor dalam Kebijakan Kesehatan Global di London School of Economics and Political Science (LSE). Artikel akses terbukanya ‘The oversecuritization of global health: change the terms of debat’ diterbitkan pada September 2019.

Swab Test Jakarta yang nyaman