Wed. May 18th, 2022

Sekarang sekolah telah berlangsung selama beberapa bulan, dimungkinkan untuk belajar sedikit tentang apa yang berhasil mengurangi kemungkinan penularan Covid di sekolah. Kedatangan varian Delta memperjelas bahwa anak-anak dan remaja menularkan virus corona seperti halnya orang dewasa, dan Covid pasti dapat mendaratkan beberapa anak di ICU, meskipun kemungkinannya jauh lebih kecil daripada di antara orang dewasa.

Tetapi penelitian juga menunjukkan betapa pentingnya memiliki sebagian besar siswa di sekolah, baik untuk belajar maupun untuk kesehatan mental dan sosialisasi, jadi penting untuk mengetahui seberapa banyak memakai masker dan vaksinasi membantu menjaga tingkat infeksi tetap rendah. Sebuah penelitian sebelumnya telah menunjukkan betapa mudahnya Covid dapat menyebar bahkan di ruang kelas yang berventilasi baik dengan sebagian besar anak-anak mengenakan masker jika orang yang sakit, seperti guru, tidak mengenakan masker. Sekarang lebih banyak penelitian dari CDC menunjukkan bahwa persyaratan masker dan vaksinasi Covid-19 dapat sangat melindungi siswa dari penyakit, rawat inap, dan kematian.
Vaksinasi remaja sangat mengurangi rawat inap dan kematian

Dengan FDA di ambang otorisasi vaksin mRNA Pfizer untuk anak-anak usia 5-12, sebuah studi baru menunjukkan bahwa vaksinasi remaja mengurangi kemungkinan rawat inap Covid sebesar 93% sementara varian Delta beredar. Data berasal dari 19 rumah sakit anak di 16 negara bagian di mana 464 remaja (usia 12-18) dirawat di rumah sakit dari Juni-September tahun ini karena alasan yang berbeda. Sebagian besar remaja ini (72%) memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya, yang mungkin termasuk obesitas, dan sebagian besar (68%) bersekolah secara langsung. Sebanyak 179 dari pasien ini memiliki Covid yang dikonfirmasi laboratorium (tetapi bukan MIS-C).

Para peneliti membandingkan tingkat vaksinasi pada remaja dengan Covid dengan tingkat pada mereka yang dirawat di rumah sakit karena alasan lain dan memiliki tes SARS-CoV-2 negatif atau tidak memiliki gejala Covid. Hanya 3% remaja yang dirawat di rumah sakit karena Covid yang divaksinasi lengkap, dibandingkan dengan sepertiga (33%) remaja yang dirawat di rumah sakit karena alasan non-Covid. (Studi ini tidak termasuk remaja yang sebagian divaksinasi.) Sebagian besar kondisi yang mendasari serupa antara kedua kelompok kecuali dua. Diabetes lebih sering terjadi pada remaja yang dirawat karena Covid (12%) daripada karena alasan lain (5%), dan gangguan neurologis atau otot lebih sering terjadi pada remaja tanpa Covid (28%) dibandingkan dengan Covid (12%).

Hampir setengah dari pasien Covid (43%) membutuhkan waktu ICU, 16% membutuhkan bantuan hidup, dan dua meninggal – tidak ada yang divaksinasi. Pasien Covid yang tidak divaksinasi juga tinggal di rumah sakit rata-rata 5 hari dibandingkan dengan 3 hari untuk pasien Covid yang divaksinasi.

Para penulis CDC menyimpulkan bahwa “temuan mereka memperkuat pentingnya vaksinasi untuk melindungi kaum muda AS dari COVID-19 yang parah.”

Pfizer telah mengajukan permohonannya ke FDA untuk otorisasi penggunaan darurat vaksin Covid-19 pada anak-anak usia 5-11 tahun. Komite penasehat FDA bertemu 26 Oktober untuk meninjau data vaksin pediatrik dan membuat rekomendasi mereka ke badan tersebut, dan kemudian komite penasihat CDC akan bertemu 1–2 November untuk menentukan apa yang harus direkomendasikan. Data lengkap untuk vaksin Pfizer pada anak-anak belum dipublikasikan, tetapi data awal yang dirilis oleh perusahaan menunjukkan respons imun yang kuat terhadap vaksin pada lebih dari 2.000 anak dalam uji coba. Dosis vaksin pediatrik Pfizer adalah sepertiga dosis vaksin dewasa Pfizer, yang berarti lebih sedikit efek samping.
Tingkat Covid tiga kali lebih rendah di sekolah yang mewajibkan masker

Pada akhir September, CDC menerbitkan sepasang penelitian yang menyelidiki seberapa baik masker mengurangi penularan di sekolah. Salah satu studi ini berfokus pada tingkat siswa di dua wilayah Arizona yang kembali ke sekolah pada akhir Juli hingga awal Agustus.

Sekolah bervariasi dalam kebijakan masker mereka, yang memungkinkan para peneliti untuk membandingkan tingkat wabah sekolah setelah memperhitungkan tingkat penularan lokal (dalam kode pos yang sama dengan sekolah). Para peneliti juga memperhitungkan perbedaan lain antara sekolah, termasuk tingkat kelas, jumlah pendaftaran, dan status sosial ekonomi siswa. Para peneliti tidak memiliki data tentang berapa banyak siswa atau staf yang divaksinasi.

Dari sekitar 1.000 sekolah di kabupaten Maricopa dan Pima, satu dari lima (21%) memiliki persyaratan masker di awal sekolah untuk semua siswa dan staf, terlepas dari apakah mereka divaksinasi. 31% sekolah lainnya menerapkan persyaratan masker 1-2 minggu setelah sekolah dimulai. Sisanya 48% sekolah tidak memerlukan masker.

Dari 15 Juli hingga akhir Agustus, sekolah mengalami 191 wabah – setidaknya dua kasus terjadi dalam waktu dua minggu satu sama lain. Lebih dari setengah wabah (59%) terjadi di sekolah tanpa persyaratan masker. Hanya 8% wabah terjadi di sekolah yang mewajibkan masker sejak dimulai, dan sepertiga wabah terjadi di sekolah yang hanya memberlakukan persyaratan masker setelah sekolah dimulai. Ketika peneliti membandingkan hanya sekolah tanpa mandat masker
Rekomendasi Swab Test Jakarta
Swab Test Jakarta yang nyaman