Sat. Dec 3rd, 2022

Sektor kesehatan akan menjadi permintaan selama manusia menghuni planet ini. Meskipun kebanyakan dari kita takut melangkah ke fasilitas kesehatan, kita tidak memiliki banyak pilihan ketika menderita penyakit atau kondisi yang memerlukan intervensi medis.

Swab PCR yang nyaman

Saya memiliki satu pertemuan paksa dengan sektor kesehatan baru-baru ini selama gelombang ke-2 Covid. Pengalaman saya menuntut dan tidak biasa karena melibatkan berurusan dengan beberapa rumah sakit multi-spesialisasi di seluruh negeri dengan informasi baru tentang perawatan yang datang setiap hari.

Saya sangat menghormati semua orang yang telah terlibat dalam sistem perawatan kesehatan selama pandemi ini. Mereka telah memberikan malam tanpa tidur yang tak terhitung jumlahnya dan dalam beberapa kasus hidup mereka untuk kemanusiaan. Salut untuk mereka semua.

Namun, ada beberapa celah yang saya rasakan selama pengalaman saya yang ingin saya bagikan dengan Anda semua dengan harapan pemangku kepentingan utama seperti manajemen, pemerintah, ahli medis, pengusaha di sektor kesehatan mengambil sesuatu dari ini dan mempercepat peningkatan dalam kesehatan.

Berbagi pengetahuan

Masalah pertama yang ingin saya soroti adalah kurangnya berbagi pengetahuan dan adopsi praktik terbaik di antara rumah sakit dan komunitas pakar medis. Saya telah melihat protokol yang berbeda diikuti untuk perlakuan yang sama. Dalam satu multispesialisasi, dokter yang merawat tidak menyadari prosedur perawatan berdampak tinggi. Di era digitalisasi, internet, dan akses informasi gratis ini, menyedihkan melihat kesenjangan informasi di rumah sakit terkemuka yang berdampak langsung pada kehidupan pasien.

Saya terkejut melihat kurangnya berbagi pengetahuan dalam fasilitas yang sama. Struktur organisasi dari satu rumah sakit super-spesialis sedemikian rupa sehingga bertindak sebagai pusat operasi belaka di mana dokter senior bertindak sebagai generator utama pasien. Mereka beroperasi dengan tim profesional kesehatan mereka secara terpisah dan protokol yang berbeda sedang diikuti untuk kasus serupa di bawah atap yang sama.

Semua orang yang dekat dengan anggota keluarga saya harus membentuk tim dan menghabiskan waktu berhari-hari untuk mendapatkan informasi dari sejumlah rumah sakit di dalam dan di luar India. Kami harus menganalisis kutub selain diagnosis dan rekomendasi. Akhirnya, kami mengambil keputusan yang terasa paling logis (dan optimis). Itu berhasil bagi kami tetapi butuh banyak pengumpulan data oleh tim besar, menganalisis informasi itu, dan mengambil keputusan dengan banyak hal yang tidak diketahui, dan itu juga dalam situasi stres tinggi. Seharusnya tidak pernah menjadi pekerjaan keluarga pasien tetapi begitulah keadaan sistem perawatan kesehatan kita.

Swab PCR yang nyaman

Masalah Terkait Penagihan

Salah satu masalah utama dan poin pertikaian yang dihadapi pasien dan keluarga mereka selama masa stres ini adalah penagihan.

Setiap keluarga yang pernah mengalami kasus rawat inap pasti pernah mengalami penagihan yang rumit. Item penagihan dalam jumlah tak terbatas dan tidak ada cara untuk melacaknya. Dan tidak ada standarisasi biaya di rumah sakit multispesialis di luar tagihan apotek. Dan dalam beberapa kasus, kami telah melihat perbedaan 5x dalam biaya sewa peralatan medis. Ketika kami menunjukkan hal itu, secara mengejutkan muatan oksigen ditambahkan untuk mengimbanginya. Dan kemudian biaya menjadi dinamis (seperti harga lonjakan Uber, sangat membuat frustrasi dan lucu pada saat yang sama untuk menjelaskan kepada para eksekutif bahwa itu tidak etis) Saya percaya manajemen harus lebih sadar dan berpusat pada pasien, dan pemerintah harus melempar untuk memiliki kontrol yang lebih baik untuk menstandardisasi penagihan.

Masalah lainnya adalah dengan penyelesaian asuransi. Aturan umum di seluruh negeri saat ini adalah — pasien tidak dapat dipulangkan tanpa menyelesaikan tagihan. Praktik ini tampaknya menjadi norma tidak hanya untuk penyelesaian tagihan langsung, tetapi juga untuk kasus asuransi. Sekarang dengan penyelesaian asuransi, itu terjadi hanya dalam jam kantor tertentu dan prosesnya bisa memakan waktu antara 3 hingga 4 jam. Jadi pada dasarnya Anda tidak akan bisa memulangkan pasien sebelum sore dan tidak setelah malam. Juga, risiko penolakan klaim sangat tinggi, yang merupakan cobaan tambahan bagi keluarga yang sudah berjuang dengan kesehatan yang buruk dari orang yang mereka cintai.

Yang juga mengejutkan saya adalah tagihan asuransi jauh lebih rendah daripada tagihan tunai. Saat ini, perusahaan asuransi di India memiliki kendali yang kuat atas harga perawatan dan layanan rawat inap di rumah sakit. Daerah ini membutuhkan intervensi definitif oleh pemerintah untuk mengawasi tarif dan biaya yang dikenakan pada pengobatan untuk yang tidak diasuransikan.

“Saya memutuskan untuk memindahkan anggota keluarga saya ke rumah sakit yang berbeda pada Sabtu malam, tetapi ketika saya pergi untuk penagihan, saya menemukan bahwa penagihan dan proses asuransi tidak akan terjadi sampai sore pada hari Minggu, saya mengatakan kepada mereka untuk mengubah tagihan menjadi uang tunai dan kemudian saya menemukan tarif layanan berbeda untuk penagihan tunai dan penagihan asuransi. Tagihan tunai saya akan menjadi 30–40% lebih tinggi.”

By Drajad