Tue. Nov 29th, 2022

1. Siapkan akun perbankan pribadi dan bisnis yang terpisah

Saya tidak bisa menekankan ini dengan cukup kuat. Jika Anda mencampurkan dana Anda, maka itu akan menjadi bencana datang waktu pajak. Buka rekening giro bisnis dan rekening lain untuk tabungan jangka pendek (rekening tabungan atau pasar uang).

Anda tidak boleh memiliki transaksi bisnis apa pun yang mengalir melalui akun pribadi Anda dan Anda tidak boleh memiliki transaksi pribadi apa pun yang mengalir melalui akun bisnis Anda. Ini adalah persyaratan jika bisnis Anda diatur sebagai LLC atau korporasi, tetapi Anda benar-benar perlu melakukannya meskipun Anda adalah pemilik tunggal.

Jauh lebih mudah untuk mengelola keuangan usaha kecil Anda jika Anda tidak mencoba menggali data dari akun pribadi Anda.

2. Sisihkan uang untuk pajak

Inilah gunanya rekening tabungan jangka pendek yang disebutkan di tip #1. Setiap bulan Anda atau akuntan Anda harus menghitung penghasilan Anda sebelum bunga dan pajak (EBIT). Ini hanyalah pendapatan Anda untuk bulan itu, dikurangi biaya operasional Anda. Kalikan EBIT sebesar 25% hingga 30% dan pindahkan jumlah tersebut ke tabungan bisnis atau rekening pasar uang Anda.

Jumlah ini harus cukup untuk menutupi pajak penghasilan negara bagian dan lokal, serta pajak wirausaha (namun, jumlah Anda mungkin berbeda, jadi pastikan untuk menghubungi penasihat pajak Anda). Dengan menyisihkan uang setiap bulan, Anda memastikan bahwa Anda memiliki uang tunai untuk melakukan pembayaran pajak tahunan.

Dan memang sebaiknya anda punya konsultan profesional dalam urusan pajak ini, agar tidak terlibat pelanggaran hukum. Untuk Semarang, anda bisa kunjungi kantor Konsultan Pajak Semarang, tanyakan apapun terkait pajak.

3. Dapatkan kartu kredit bisnis atau kredit bisnis kecil

Ketika saya masih seorang bankir, kami selalu mendorong pelanggan bisnis kecil kami untuk menetapkan batas kredit sebelum mereka membutuhkannya. Anda tidak pernah tahu kapan Anda akan membutuhkan bantuan dengan arus kas. Jauh lebih mudah untuk membangun kredit sekarang. Ingat, Anda tidak perlu menggunakan kartu kredit atau batas kredit tersebut sampai Anda membutuhkannya.

4. Siapkan sistem pengarsipan

Ingin tahu bagaimana mengatur sistem pengarsipan bisnis kecil Anda? Apakah Anda memilih untuk menggunakan kertas atau sistem pengarsipan digital, berikut adalah beberapa barang yang harus Anda simpan:

Jika Anda memilih untuk menyimpan catatan kertas, pertimbangkan untuk membeli lemari arsip atau kotak arsip yang cantik.

Untuk pengarsipan digital, saya merekomendasikan Evernote . Anda dapat mengatur buku catatan untuk semua keuangan bisnis Anda dan kemudian menggunakan tag untuk mengatur berbagai jenis catatan

Pisahkan catatan Anda berdasarkan tahun. Di Evernote, ini semudah menambahkan tag tahun ke catatan.

5. Gunakan program akuntansi

Tentu Anda bisa menyimpan semuanya dalam spreadsheet, tetapi itu mungkin menjadi berat. Ada banyak program akuntansi gratis dan berbiaya rendah yang tersedia dan mereka akan menghemat sakit kepala Anda di jalan. QuickBooks , Wave , Zoho Books , Xero , dan FreshBooks adalah beberapa contoh aplikasi terbaik untuk pemilik usaha kecil.

Teman-teman saya di Crazy Egg melakukan analisis komprehensif terhadap beberapa program perangkat lunak akuntansi populer. Mereka memberi peringkat pada enam aspek utama seperti kemudahan penggunaan, sinkronisasi, dll. Anda dapat melihat ringkasan temuan mereka pada bagan di atas.

6. Manfaatkan aplikasi seluler

Sebagai pemilik usaha kecil, Anda memiliki banyak hal yang terjadi. Aplikasi seluler memudahkan untuk mengatur berbagai aspek keuangan Anda.

Jika Anda memilih Wave sebagai program akuntansi Anda, aplikasi Receipts by Wave mereka akan membantu Anda tetap di atas kwitansi Anda, sehingga mereka tidak berakhir kusut di bagian bawah dompet Anda (atau apakah itu hanya terjadi pada saya?) Cukup ambil foto dengan iPhone Anda dan kirim tanda terima ke akun Wave Anda.

By Drajad